Archive for January, 2011

Ketika Cinta

Ketika alunan asmara mulai menyapa anak adam,

siapa yang bisa menolak pesonanya yang begitu indah

mata itu akan penuh harapan, wajah itu laksana cahaya surga yang sengaja turun

Cintailah ia dengan seluruh kesederhanaanmu, karena langit tak mungkin dapat kamu jangkau andai kamu tak punya sayap….

Cinta itu memiliki sayap yang mampu menerbangkanmu ke atas awan, membawamu menari dengan angin, tapi ia akan kembali saat sore tiba, karena ia senantiasa merindukan matahari yang tertelan oleh birunya lautan..

Saat itu, kamu akan merasa betapa tergesanya ia menyongsong matahari, mampukah kita menyeimbangkan alunan sayapnya? kalau tidak kita akan terjatuh terhempas penuh kesedihan yang menyesakki kerongkongan…

Belajarlah untuk mencintai dengan bersahaja

Dengan begitu kakimu akan senantiasa menginjak bumi, hatimu akan selalu ada diantara detak jantungmu, otakmu akan selalu berada di kepalamu dan perasaanmu akan senantiasa sepadan dengan jiwamu…

Cinta, seribu tahunpun episode tentang cinta tak akan pernah berakhir…

Jika hatimu lapang kembalikanlah ia pada Yang Maha Cinta….

January 17, 2011 at 5:18 am Leave a comment

“Som-Se”

Pernah ga ketemu orang yang jutek, judes, sombong, somse dan sebangsanya?

Sist.. aku ga bakalan ngomongin sombong dalam kontek yang jauuuuuuuh banget, tapi mo ngomongin yang aku temukan tadi sore cari angin pulang kerja eh nemu yang  “hek” di hati nih.. jadi mo berbagi perasaan

Diparkiran nih.. ada satu keluarga, satu ayah, satu Ibu dan 3 orang baby sitter (anaknya tiga jadi satu anak satu baby sitternya) bisa dibayangkan keluarga ini pastinya golongan “high”

Ga tau gimana ceritanya eh.. tiba-tiba tubuhku yang rada kelebihan lemak ini bertubrukkan ma si Ibunya, dengan senyum yang lebaaaar banget aku minta maaf dan si Ibu ini juga balas senyum dan bilang “gak apa-apa mba, saya juga minta maaf jalan ga liat-liat” duh jadi malu sendiri, dalam hati bilang gini nih “ck..ck..ck…”

Kemudian (suara angin mode on) 🙂

“Deg” kakiku menginjak sesuatu dan tau tidak yang aku injek ntu, kakinya suaminya si Ibu itu (duh ribet banget bahasanya)

“aduh” rasanya darah ngumpul semua di kaki sampe wajahku kayanya lebih putih dari biasanya he..he..he.. (emang wajahku putih gituh????)

Permintaanmaaf ku pun melayang lagi dari bibirku yang rada sexi ini (wuaaaaaaaaaaaaaah… pedeeeeeeeeee)

soalnya yakin banget, si Ibunya juga baek si Bapaknya pun pasti baik, taunya… beuh 180 derajat, si Bapa ini malah memalingkan muka membuatku merasa bersalah, “duh”…

“makanya kalo mundur lihat-lihat, ga tau ada orangnya, ayo Bu” itulah kata si Bapa itu, mau dijawab takut nambah marah ya sudah ku jawab sekeras-kerasnya di hati hi..hi..hi..

“Ya Bapa, mana ada orang mundur lihat-lihat, mang di belakang kepala ada matanya ya”

mo tau ga kenapa tuh si Bapa marah-marah setelah diselidiki dengan menyewa detektif swasta dan penyelidikkan selama tujuh tahun lebih (beuh…. dramtisisir banget) enggak deng… setelah agak jauhan si ibunya datang lagi dan tau ga eh malah si Ibu nya yang minta maaf katanya gini “duh mba, maaf ya tadi Bapa marah-marah, soalnya Mba nginjek “kekeongennya” si Bapa, maaf ya”

“Waks?” ternyata… setelah si Ibunya jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh bangget akhirnya senyumku yang maaaaaaniiis  ini tak bisa kutahan… “hm…”

makasih banget buat yang udah buang waktunya baca cerita yang berdasarkan kenyataan ini, semoga bisa mengambil jokenya dan ditiru juga ga apa-apa…

“Aja-aja fighting”….

 

 

January 11, 2011 at 12:55 pm Leave a comment


January 2011
M T W T F S S
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Recent Posts

RSS Komunitas Cianjur

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Feeds